Betul Ke Lelaki Tak Boleh Nangis

Admin masih ingat, ” lelaki tak boleh nangis”. Lelaki diakui mempunyai hati kuat,cekal dan kental.Adakah betul lelaki tidak akan menangis demi mempertahankan ego lelaki yang kuat,hebat,berkarisma dan berwibawa pada pandangan wanita.

Admin ingin kongsikan luahan hati yang ditulis oleh seorang lelaki.Beliau secara zahirnya kelihatan tenang tetapi dalam hati bergelora diusik kegoncangan rumahtangga.

Siapa dia tidak penting.Yang penting kisahnya betul betul berlaku.

Mudah-mudahan menjadi iktibar kepada pasangan suami isteri untuk menghargai rumahtangga mereka.Pertahankan bahtera tersebut dengan junjungan cinta nan ikhlas.

Begitu kepada mereka yang tidak berjaya dalam rumahtangga.Jangan berputus asa untuk memulai kehidupan yang baharu.Mungkin dapat sesuatu yang lebih baik.

Untuk anak-anak.

Lihat dengan mata hati dan rasai perasaan anak-anak yang menjadi mangsa keadaan.

Jaga kebajikan mereka kerana mereka adalah tanggungjawab mutlak insan bergelar ayah dan ibu.

Jom kita hayati kisah ini…..

Tatkala mendengar suara anak kecil melalui Voice Whatsapp

” Adik rindu Daddy ”

Hati saya jadi gementar.Ketabahan dan kecekalan saya selama ini goyah.

Saya terus menangis.

Air mata saya tidak berhenti mengalir.Laju seperti air terjun yang
tertinggi di dunia.

Menangis kerana melepaskan kerinduan yang amat mendalam.

Menangis kerana saya belum berjaya memperbetulkan keadaan.

Menangis kerana saya akui saya amat bersalah dan amat berdosa.

Saya juga menangis kerana cuba meletak diri saya pada situasi anak kecil yang belum lagi kental hadapi ujian dunia.

Tangisan itu adalah simbolik saya yang mewakili anak kecil ini.Dia belum lagi mampu menangis.

Mungkin tangisannya tidak terdaya untuk dizahirkan.Kasihan dia kerana menjadi mangsa keadaan oleh insan dewasa yang sudah tewas dengan kemelut rumahtangga.

Kekhilafan saya ini menjadi punca anak kecil alami ketidaksempurnaan kasih sayang ibu dan ayah.

Anak sekecil itu belum faham erti sabar.

Anak sekecil itu belum faham erti redha.

Anak sekecil itu belum faham erti tabah.

Jika faham sekalipun akan mengambil masa yang cukup lama.Implikasi emosi ini akan terbawa-bawa sepanjang hidupnya.

“Mengapa saya tidak mempunyai ibu dan ayah yang bahagia?”

Apakan daya sudah suratan takdir.

Bukan bermaksud sudah berputus asa.

Bukan bermaksud tidak sanggup berkorban

Bukan bermaksud putus harapan.

Yang pasti saya faham maksud setiap kejadian ada hikmahnya.

Namun pada hari ini saya menangis juga.Air mata saya tidak mampu ditahan lagi.Saya menangis dalam diam.

Takut orang tahu,saya menangis dalam sendu.

Yang saya tahu mata saya merah.Mata saya bengkak akibat menangis terlalu lama.

Benar kata orang menangis membersihkan kelopak mata.Tangisan melegakan tekanan perasaan.

Tangisan meruntun rasa ego.

Tangisan melembutkan hati batu.

Tak hairan air mata senjata emosi untuk wanita.

Tak hairan air mata pelembut jiwa untuk lelaki.

Itulah fungsinya tangisan bagi manusia.Air mata dan tangisan adalah fitrah.Tak kira lelaki atau wanita.

Sejujurnya memang saya menangis.

Ya.

Memang malu untuk menyatakan saya menangis.Namun demi kebenaran saya tebalkan muka.

Saya rela malu.Saya tak kisah apa orang kata.

Macam peribahasa,

“Bumi mana yang tidak ditimpa hujan.Manusia mana yang tidak ditimpa ujian”.

Saya menangis kerana rindukan anak anak.Rindu yang amat sangat sehingga tiada kata untuk mengungkapkannya.

Saya menangis kerana terkenang nasib mereka yang pincang kasih sayang.

Wang ringgit boleh diganti tetapi kasih sayang tiada galang gantinya.

Hanya titisan air mata yang boleh menterjemahkan perasaan itu.

Sungguhpun begitu saya masih bersyukur kerana ujian ini tak la seteruk mana.

Orang lain lebih dahsyat.Lebih tragis dan lebih memilukan perasaan.

Realitinya.

Saya rindukan anak-anak kerana sekian lama tidak berjumpa.Saya belum ada kekuatan untuk jumpa mereka atas sebab-sebab tertentu.

Saya terpisah jauh.

Saya masih sedih.

Saya masih terluka.

Saya silap.

Saya salah.

Saya akui saya tenggelam dalam ego sendiri.

Kini saya menerima dengan hati terbuka dan rela membayar harga keaiban ini.

Tak perlulah saya cerita keaiban tersebut.Cukuplah sekadar saya menyedari kesilapan dan berazam untuk tidak mengulangi lagi pada masa yang akan datang.

In shaa Allah saya redha atas ketentuanNya.

Biarpun saya seolah-olah kejam kerana terus menangis membiarkan kasih sayang terlerai.

Doakan tangisan saya ini berhenti dengan kegembiraan.

Doakan saya berjaya dalam tranformasi hidup dari derita menjadi bahagia.

Aamiin.

-Catatan seorang lelaki yang ingin ‘move on’

50 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge