Kalau aku kaya

Kalau aku kaya

Tajuk ‘kalau aku kaya’ ini memang menarik.Yang tak menarik perkataan kalau.Sebab kita “sudah” kaya bukan “kalau”.Buktinya otak kita tidak ternilai harganya dengan wang ringgit.Kalau jual siapa nak beli hehehe

Soalnya kita sudah kaya sejak azali lagi.Kita lahir sahaja di dunia  sudah dipakejkan kaya dengan kasih sayang.Hampir semua ibu bapa dan sanak saudara menyayangi.Malah orang lain pun sayang kita.Itupun semasa kita masih lagi bergelar bayi.

Semakin  kita membesar maka semakin kita kaya dengan budi bahasa dan akhlak mulia walaupun tidak semua ada  sifat demikian.

Lebih tepat lagi kaya hati.Mungkin dari sudut lain kurang kaya terutama belum memiliki rumah banglo, kereta mewah dan isteri cantik atau suami hensem.Ini belum termasuk harta bernilai jutaan ringgit atau simpanan wang berkepuk-kepuk dalam bank.

Ini semua cabang kekayaan dan bukan lambang kekayaan secara keseluruhan.

Terpulang kepada pembaca.Yang pasti kaya adalah subjektif dan bergantung kepada keinginan individu.

Kekayaan bagi saya sudah ada dalam minda.Namun tidak perlu ditunjuk-tunjuk selagi masih ada dalam hati untuk menunjuk-nunjuk.

Sebaliknya jika niat kita sebagai syiar dan dakwah maka sangat boleh kerana agama semakin kuat apabila penganutnya sudah kaya raya.

Pesan kawan saya, jangan tunjuk kekayaan takut ada orang suka saya hanya dengan melihat kekayaan material bukan kekayaan hati.

Saya akur dan tersenyum.

Dalam hati mengaminkan agar doa-doa mereka untuk saya dan pembaca semua menjadi kaya dan terus kaya sehingga ke akhirat nanti.

Aamiin.

Itu sahaja perkongsian kali ini dan apa kata kita layan Telefilem TV3 bertajuk “Kalau Aku Kaya

Sekiranya ada manfaat silakan kongsi ramai-ramai.

14 thoughts on “Kalau aku kaya”

  1. Setuju tuan.. kaya yg sebenar mmg sudah ada dlm diri kita semua dari asal, tetapi tuntutan dunia yg mengubah ciri2 membuatkan kita dibezakan dari pelbagai pandanmgan materialisme.. Moga lita kaya dunia dan akhirat.. aamiin.

Leave a Comment

CommentLuv badge
%d bloggers like this: