Pengalaman sebenar terperangkap dalam lif

Selalu tak dengar peribahasa angkat bakul sendiri. Peribahasa ini terus dikreatifkan dengan nada “naik lif tekan sendiri”.

Baru-baru ini saya berpeluang merasai sendiri pengalaman terperangkap dalam lif.

Alhamdulillah hanya terperangkap dalam tempoh kurang dari dua minit. Itupun sudah cukup mengetarkan jiwa dan meresahkan perasaan.

Bayangkan kalau tiga jam atau lebih lama. Terperangkap tanpa mampu berbuat apa-apa. Terkurung dan terpasung.

Bayangkan juga kalau terperangkap berdua sahaja. Lelaki dan perempuan. Masing-masing ada perasan cinta dan kasih sayang.

Sudah tentu saya tidak sanggup membayangkan lagi lantaran imaginasi nakal akan berlegar-legar difikiran. hehehe

Cerita saya terperangkap dalam lif memang betul-betul berlaku.

Pada hari tersebut, Ahad. Hanya dua tiga orang yang ada di pejabat.

Sebelum melangkah masuk ke lif, saya sudah terasa debarannya. Hati tidak senang.

Namun saya abaikan. Ada apa dengan perasaan begitu.

Sebaik sahaja pintu lif tertutup, debaran hati saya semakin bertambah.

Memang betul. Ada perkara buruk berlaku.

Pergerakan lif sangkut-sangkut. Tiba-tiba lif berhenti. Terdengar bunyi hentaman yang kuat pada dinding lif.

Berderau juga darah saya dibuatnya. Saya cuba bertenang.

Dalam fikiran ada dua pilihan. Nak tekan butang kecemasan atau nak telefon salah seorang rakan pejabat yang ada pada tingkat bawah sekali.

Saya terus dapat idea sebelum saya melakukan dua pilihan di atas.

Laju sahaja jari saya menekan butang G atau ground floor.

Tak sangka lif yang sudah berhenti di antara tingkat dua dengan tiga turun ke tingkat G.

Sebaik sahaja sampai ke tingkat G, pintu lif boleh terbuka.

Apalagi saya terus rasa lega bercampur cemas sambil mengurut dada yang bidang ( gurau).

“Fuyoo…tak nak la terperangkap dalam lif lagi. Nasib baik tak lama. Kalau lama habis cerita.”

Itulah kata-kata yang terkeluar di mulut pada masa itu. Dalam hati tidak henti-henti mengucap Alhamdulillah.

Rasanya terperangkap dalam lif cinta, dibelenggu bahagia selamanya

Muka saya pucat. Ditoreh dengan pisau mungkin tidak berdarah.

Tapi tak lama. Seminit lepas itu saya kembali tenang seperti tiada apa-apa berlaku.

Namun saya belajar sesuatu. Jika hati rasa tidak senang atau was-was tinggalkan sahaja. Itu petanda ada perkara kurang baik akan berlaku.

Sama juga dalam kehidupan dan hubungan cinta.

Jika rasa kurang tenteram dan mulai rasa sangsi, lebih baik tinggalkan. Jangan dipaksa takut merana jiwa. Kalau bukan kita sedemikian, mungkin kepada pasangan.

Paling penting sentiasa tenang dan jangan tergopoh-gapah.

Orang tenang selalu menang dan orang gelisah sentiasa kalah.

Menang kerana dapat keputusan terbaik.

Kalah kerana dapat keputusan sebaliknya.

Semoga bermanfaat.

2 thoughts on “Pengalaman sebenar terperangkap dalam lif”

Leave a Comment

CommentLuv badge
%d bloggers like this: