Perkahwinan childfree: Pilihan atau ketentuan

Perkahwinan childfree

Perkahwinan childfree

Perkahwinan childfree bukan perkara baharu walaupun agak sukar untuk diterima oleh kebanyakkan orang.

Secara asasnya berkahwin memang tujuan mahu ada anak sebagai penyambung zuriat dan legasi generasi.

Sejak akhir ini, ada segelintir masyarakat  di negara ini mengamalkan gaya hidup perkahwinan childfree atau tidak mahu ada anak.

Mereka hidup sebagai suami isteri dengan cara merancang kehamilan sampai bila-bila.

Bagaimanapun kes suami isteri tiada anak kerana masalah kesihatan bukan isunya di sini.

Suami isteri yang childfree ini beranggapan bahawa ada anak akan menjejas komitmen kerja dan kos hidup serta hambatan kewangan.

Ya tidak dinafikan, ada anak kos hidup memang tinggi dan perlukan sumber kewangan yang kukuh.

WAJIB BACA :   5 Ciri Isteri Meletop Yang Menjadi Idaman Suami Bossku

Tanpa kewangan yang mantap maka risiko untuk pergolakan rumah tangga seperti penceraian memang tinggi pada zaman ini.

Tidak hairan ramai manusia berpaksi kepada wang ringgit dan berkiblat harta benda untuk hidup senang.

Anggapan mudah hanya ada duit yang cukup atau banyak duit barulah ada anak dalam rumah tangga.

Cara fikirnya begini..

Bayangkan saja bayi perlukan pakaian, makanan dan pengasuh.

Selepas itu anak masuk sekolah dan seterusnya universiti maka logik sekali memerlukan duit yang banyak.

Pemikiran takut susah dan takut miskin kerana ada anak tidak sepatutnya berlaku.

Memang ada pendapat, ada anak maka adalah rezeki.

Tetapi perlu juga ingat rezeki yang dimaksudkan bukan sekadar duit tetapi rezeki seronok dan bahagia itu perlu diambil kira.

WAJIB BACA :   Kebaikan dan keburukan buah kurma

Sebagai orang Islam dan beriman, hidup susah atau senang adalah ketentuan dan ujian Allah SWT kepada hambaNya.

Ada anak atau tidak bukan penentu hidup susah dan melarat.

Bahkan orang bujang yang tiada komitmen sekalipun belum tentu hidup senang.

Pokok pangkalnya, hidup perlu diteruskan kerana takdir, qada dan qadar sudah tertulis dalam sejak azali lagi.

Apa-apapun keputusan golongan yang memilih perkahwinan childfree ini perlu juga masyarakat hormati selagi mana tidak bertentangan dengan hukum-hakam negara dan menentang arus akidah agama.

Itu saja pendapat saya dan bagaimana pendapat anda.

Comments 30

  • Hmmmm…..kalau tangguh sebentar nak ada anak mungkin ok. Mungkin sebab study kat luar negara atau ada benda2 nak kena tangguh nak ada anak…..tapi kalau memang tak nak anak errr apa purpose dia berkahwin tu? Kalau berkemampuan nak tambah la umat Muhammad di muka bumi ni. Unless dia memang tak boleh ada anak sebab penyakit atau sebagainya…..

  • iya sih memang ada beberapa perkawinan yang lebih memilih gak mau punya anak…itu hak dan urusan mereka sendiri, tapi tujuan kawin/menikah salah satunya biasanya ingin memiliki keturunan, tapi kesiapan mental dan fisik juga keuangan harus di persiapkan sedari awal, masalah biaya mahal karena alasan punya anak ya memang sudah menjadi resiko dan tanggung jawab, itu semua bagian dari kehidupan perkawinan,tapi sekali lagi itu pilihan.

  • Halo Mr Hanafi salam kenal. Blog dan tulisan yang menarik

  • Saya oldskool. Saya rasa janggal dengan dakyah childfree atas pilihan ni. Tapi itu pendapat saya, tidak mewakili pendapat orang lain 🙂

  • saya hampir childfree tapi bukan karena keinginan, tapi karena emang awalnya g dikasi,
    eh sekarang malah dikasi, alhamdulillah

  • memang faham ekonomi sekarang susah nak afford untuk jaga anak but maybe boleh buat perancangan kan? i mean, zaty kalau nak kahwin pun mesti nak ada anak and family but the choices are theirs. thank u for this sharing!

  • child free… mungkin prinsip mereka kawen nak enjoy as a married couple saja, x sanggup utk pikul komitmen anak

    er, tertaip bm formal indah.. so far lom jumpa gik spesis yg kawen tp milih utk child free

    • aok…kawen sekadar nak enjoy tapi ada yang terpaksa berbuat demikian kerana faktor kewangan yang terhad gilak

      kmk ada jumpa pasangan yang sikda anak kerana masalah kesihatan

  • First time mendengarnya tentang gerakan perkahwinan tanpa anak ni. Ini bukan sahaja bertentangan dengah Islam bahkan ia juga bertentangan dengan fitrah manusia yang mahukan zuriat. Hairan ada yang pada saya terlebih berfikir tentang akibat sedangkan semuanya telah tertulis. Tidak perlu berlebihan berfikir dan membuat perancangan.

  • Baru tahu ada aliran sebegitu .. siapa guru mereka agaknya ya?
    Mohd Shubhi Abdul recently posted…Kenapa anda perlu pergi taman bila risau dengan perniagaan yang sedang dijalankanMy Profile

    • Aliran ini memang sudah ada cume belum dihebohkan sangat kerana seperti pilihan masing-masing

      entahlah…saya pun tidak tahu siapa guru mereka

  • untuk yang beragama Islam, childfree tu sendiri pun dah bukan tujuan berkahwin tu..tapi, masing-masing ada pendapat sendiri…tetapi selagi mana pasangan tersebut masih boleh menerima kanak-kanak (anak kawan, anak saudara @ mana2 anak kecil), Insya-Allah satu hari nanti akan terdetik juga untuk merasa anak sendiri…

  • terpulang pada masing-masing tp anak bukanlan satu bebanan malah membawa rezeki.
    anamizu recently posted…Jejari Ketam CrispyMy Profile

  • kalau x silap smlm sy terbaca sepintas lalu. haram hukumnya berkahwin jika ada niat nak child free… kalau silap tlg perbetulkan…

    • saya masih mencari fakta tersebut dan dalinya..

      nak memutus haram atau sebaliknya kita tunggu sehingga jumpa fakta yang sahih

      sebagai orang beriman…jangan takut ada anak kerana soal rezeki hanya Allah sahaja yang aturnya

  • Perkahwinan itu menambahkan umat Nabi Muhamad saw dgn ada kelahiran. Setiap perkahwinan yg kemudiannya dikurniakan anak adalah fitrah. Belum atau lambat dpt anak itu ujian dari Allah.. Tapi sendiri tak nak anak selepas berkahwin itu luar fitrah manusia..

  • to be honest ya bang, saya penganut childfree sebenarnya. sebelum dengan suami , saya pernah sepakat dengan ex saya utk tidak punya anak. bukan Krn masalah biaya, tp kami tak suka anak2′. saya sendiri tak ada kesabaran menghadapi anak2′. kalau bagi orang lain anak2′ itu lucu, gemas etc, bagi saya tak samasekali.

    tapi memang saya tak jodoh dengan ex saya itu. lalu ketemulah dengan suami sekarang. ternyata dia suka sekali anak2′.

    kami pernah sempat putus saat masih pacaran. hanya Krn tak ketemu kata sepakat ttg anak. dia mau anak, saya tak nak.

    tapi Allah memang pembalik hati kan.

    saya pikirkan lagi, apa yg saya rasakan kalo sampai pisah selamanya dengan dia. selain masalah anak, suami saya ini tipe yg sangaaat mengerti saya. cuma dengan dialah saya bisa jujur, bisa nangis, ketawa, tanpa ada yg ditutupi. dia sahabat saya, dia soulmate saya.

    akhirnya saya mengalah. saya mau punya anak, demi dia, bukan demi saya.

    dan dia pun akhirnya kasih saya babysitter utk bantu mengurus anak2′, juga asisten supaya saya tak pening dengan urusan rumah dan anak. itu lah kenapa kami saling melengkapi.

    dan syukurnya, lama2 pun saya mulai suka dengan anak2′..at least anak saya sendiri 😄. walopun terkadang masih marah jika mereka nakal, tapi tak lah sampai pukul, itu tak akan saya lakukan.

    bersyukurnya, Allah KSH saya anak yg penurut. dari mereka bayi sampai sekarang , mereka tipe anak yg tidak pernah menyusahkan ❤️.

    • Alhamdu;illah…

      Fanny dapat suami yang bertentangan fahaman yakni mahu anak.

      saya faham…bukan semua mahu ada anak kerana menjejaskan lfestyle sesorang..

      terima kasih juga bagi pandangan dan pengalaman yang tulus begini

  • anak2 pelengkap rumah tangga dan sebagai penyambung keturunan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge