Pelajari 3 tabiat orang kaya yang orang biasa tak sanggup buat

tabiat orang kaya

Sudah pasti tabiat orang kaya berbeza dengan orang biasa. Perbezaan ini jelas. Ia menyebabkan orang kaya terus kaya manakala orang biasa menjadi semakin miskin.

Naubillah min zalik

Moga menjadi pengajaran dan pedoman buat kita semua.

Apakah tiga tabiat orang kaya tersebut ?

orang kaya

Realitinya bukan hanya tiga tetapi berpuluh bahkan ada beratus lagi perbezaan jika terus diselongkar satu persatu.

Kuasai tiga tabiat ini dulu sebelum pergi lebih jauh.

Pertama: Rekod aliran kewangan

Tabiat orang kaya merekod aliran kewangan setiap hari.

Wang yang masuk dan wang yang keluar ditulis atau dicatat.

Tabiat ini menjadikan kita sentiasa sedar ke mana wang dibelanjakan.

Malah boleh elakkan ketirisan dan kebocoran yang tidak sepatutnya.

Perbelanjaan pula boleh dinilai sama ada berbentuk keperluan atau kehendak.

Keperluan pula boleh jadi mendesak atau boleh juga sekadar perlu.

Jika kalian teliti tabiat ini maka perbelanjaan jauh berhemah dan berbaloi boleh diaplikasi.

Kedua : Bayar diri sendiri

tabiat orang kaya

Orang kaya meletakkan keutamaan untuk membayar diri sendiri dengan menyimpan dan melabur di instrument kewangan yang selamat.

Peruntukan paling minimum 10 peratus daripada pendapatan untuk membayar diri sendiri.

Lagi besar maka lagi baik untuk mengisi tabung simpanan dalam usaha membayar diri sendiri.

Mereka ada pelbagai tabung seperti tabung kecemasan, tabung pelaburan serta tabung pesaraan.

Bayar kepada diri sendiri tidak sama dengan istilah self reward.

Istilah tersebut jauh menyimpang dalam konteks perbincangan kali ini.

Jika kita perhatikan tabiat orang biasa, mereka suka berbelanja dulu dan kemudian menyimpan.

Masalahnya sebelum ada baki untuk disimpan, wang tersebut akan habis begitu sahaja.

Lama-kelamaan dengan sikap suka berbelanja wang tidak berbaki dan simpanan pulak entah kemana.

Senario terburuk dalam status aliran kewangan seseorng ketika alami defisit pendapatan.

Jumlah pendapatan yang masuk kecil tetapi jumlah perbelanjaan yang keluar besar.

Bahasa mudahnya sentiasa pokai, kering poket dan gali lubang dan tutup lubang.

Sampai bila kehidupan kita diselubungi misteri ini ?

Untuk mengelakkannya contohi tabiat orang kaya dengan membayar diri sendiri dulu sebelum berbelanja atau membayar apa jua komitmen wajib setiap bulan.

Kalian boleh melakukan dengan nekad dan tekad yang kuat.

Jika tidak boleh, bersedialah membayar harga kehidupan pada tahap biasa-biasa sahaja.

Ketiga : Menambahkan sumber pendapatan

tabiat orang kaya

Orang kaya terus ligat mencari ruang dan peluang untuk menambah pendapatan mereka.

Jika sebelumnya dapat RM100K sebulan, sudah tentu mereka akan menambahkan pendapatan kepada RM150K sebulan.

Peningkatan pendapatan dari tahun ke tahun membawa mereka ke tahap kekayaan yang lebih besar dan stabil.

Sumber pendapatan orang kaya dari pelbagai tempat seperti pelaburan, emas, hartanah, bisnes netcommerce, royalti dan sebagainya.

Bagaimana pula dengan tabiat orang biasa dan orang miskin.

Sudah pasti mereka berpuas hati dan berhenti dari menambah pendapatan.

Perlu kita ingat kadar inflasi dan kos hidup yang semtiasa melambung menyukarkan golongan ini untuk meneruskan kesinambungan kehidupan yang lebih baik.

Ada banyak cara untuk menambah pendapatan.

Saranan orang kaya tentulah beralih ke bisnes netcommerce.

Cuba dulu dan lepas cuba pasti mahu..

Kesimpulan

Tabiat orang kaya yang dikongsikan di atas wajar dicontohi oleh orang biasa.

Semoga orang biasa yang istiqamah dan bersungguh-sungguh menukar tabiat bakal beroleh kehidupan orang kaya.

Percayalah, usaha tidak pernah membohongi atau mencurangi kejayaan untuk jadi orang kaya.

Sebagai inspirasi terakhir jomlah pakat ramai-ramai untuk membaca Kisah Rehan buat amalan jutawan Malaysia atau tonton sahaja video di bawah :

18 thoughts on “Pelajari 3 tabiat orang kaya yang orang biasa tak sanggup buat

  1. bayar utk diri sendiri tu mesti ramai yg salah tafsir. jauh sebenarnya maksud self reward dengan bayar untuk diri sendiri dalam perkara ni…

  2. dari kami kecil, sejak elementary school papa selalu mengajarkan untuk mencatat Semua expenses dari uang saku yang kami terima. di akhir bulan papa bakal cek catatan kami, apa udah sesuai dengan uang yang beliau kasih, apakah ada lebihnya, atau habis. kalo sampe minus, berarti ada yg salah dalam pengelolaan 🤣. makanya saya terbiasa sampai skr mencatat apapun pengeluaran saya.

    kalo tentang membelanjakan diri sendiri itu juga sama. saya prefer kumpulkan dulu uangnya, baru beli barangnya. ga enak kalo sampai berhutang hanya utk membeli sesuatu.

    satu lagi untuk urusan bisnis, saya ga melihat apakah yg membeli barang saya saudara, teman, pembeli biasa atau bahkan saya sendiri yg beli.

    tiap pergi ke bakery shops milik keluarga saya, saya selalu bayar apa yg saya ambil, ga mau ambil secara gratis. Krn biar bagaimanapun itu jualan. jangan mentang2 saya yg punya trus saya ga bayar. bangkrut yg ada 😄. anak saya mengambil sesuatu, itupun akan saya bayar.

    1. Alhamdulillah….awak diberi kemahiran dan ilmu yang sangat berguna…

      sebaiknya begitulah cara yang betul untuk membeli atau mendapatkan barang-barang jualan keluarga sendiri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge