Pengalaman Perit Menahan Perut Lapar

Perut lapar adalah reaksi otak untuk kita segera makan.Badan perlukan tenaga untuk terus berfungsi dengan sempurna.Baru-baru ini saya ada mengalami pengalaman menahan perut lapar.Jika dalam bulan puasa tentunya menahan lapar adalah perkara biasa sahaja.

Entah di mana silapnya pada bulan tersebut.Saya menghadapi kegawatan ekonomi yang agak mencekam.

Banyak juga buku pengurusan kewangan peribadi telah saya baca dan telaah.Namun belum mencukupi.Belanjawan yang dirancang begitu rapi masih juga berlaku ketirisan.

Kesannya saya ‘pokai’ pada hujung bulan sehingga berbaki wang RM0.10 sen sahaja.

Dalam masa yang sama segala stok makanan juga turut kehabisan.Nasib baik saya sempat menyimpan stok air bersih untuk diminum dalam masa sehari dua.

Pada mulanya saya merancang untuk menahan  perut lapar selama dua hari.Rupanya saya tidak mampu berbuat demikian.

Perut lapar

Abaikan kuku yang cantik.

Dengan sarapan pagi berupa sekeping roti kering dengan air kosong saya hanya mampu bertahan sehingga tengahari.Pada waktu tengahari sekitar pukul 2.00 petang saya sudah rasa lapar yang teramat sangat.

Pada jam 3.00 petang saya terus mengambil lima keping roti kering untuk mengalas perut.Roti tersebut adalah stok terakhir.Bagaimanapun rasa lapar tidak mampu diredakan begitu sahaja.Saya minum air kosong untuk melawan rasa lapar.

Pada pukul 6.00 petang badan sudah berasa panas.Kepala sudah pening dan saya sudah tidak mampu untuk duduk.Apa yang terpaksa saya lakukan ialah menahan lapar sambil berbaring dan tidur seketika.

Dalam waktu tersebut saya sudah mengaku kalah.Saya lemah dalam will power untuk terus menahan perut lapar sebagaimana orang gelandangan, pelarian atau mereka yang tersesat dalam hutan.

Saya sudah terfikir untuk mengambil keputusan untuk meminjam  beras.

Seusai solat maghrib saya sempat berdoa untuk meminta keajaiban.Rupanya keajaiban tersebut saya telah diberanikan untuk menahan malu.Saya berjaya meminjam secawan beras dari jiran tempat saya tinggal.

Pada masa tersebut dapat saya rasai antara lapar dengan malu maka lebih baik malu dari lapar.

Tidak lama selepas itu saya termuntah air.Tiada apa yang boleh dimuntahkan kerana perut sudah terlalu kosong.Hanya tuhan sahaja yang tahu bagaimana  perjuangan menahan lapar pada tahap yang sangat kritikal.

Alhamdulillah sekitar jam 8.00 malam saya berjaya ‘mengadap rezeki ajaib’ pada hari tersebut.Nasi saya gaulkan dengan kicap pedas.Pada mulanya saya sudah hilang selera kerana kepala sudah terlalu pening dan badan sudah tidak bermaya.Saya gagahkan juga untuk menjamah nasi walaupun sedikit.

Sebelahnya kosong sebab itu sahaja yang ada

Habis sahaja makan nasi saya terpaksa tidur semula untuk melegakan rasa panas badan dan pening kepala.

Kira-kira pukul 1.30 pagi saya terbangun semula.Pada masa itu saya kembali cergas bertenaga.Rasa lapar sudah reda.Rasa pening kepala dan panas badan sudah tiada.

Ketika itulah saya sempat untuk menunaikan solat Isyak dan mengemas apa yang patut.

Tidak sangka kerana menahan lapar sebegitu saya berada di pintu antara hidup dengan mati.Mana tidaknya mungkin saya akan pitam dan pengsan.Malulah keluar dalam paper.Sedangkan saya sendiri kerja dalam industri tersebut.

Dalam saat kelaparan tersebut, saya sempat berdoa agar diberi kekayaan dunia dan akhirat.In shaa Allah saya cuba mencari gelandangan atau keluarga yang daif untuk diberi bantuan makanan.Saya amat terkesan dengan pengalaman peritnya perut lapar.

Alhamdulillah sehari selepas itu saya kembali sihat seperti biasa.Bersyukur sangat-sangat kerana masih ada beras yang dipinjam untuk dijadikan sumber makanan sebelum tibanya hari gaji.Dapatlah sarapan, makan tengahari dan malam dengan nasi berlaukkan kicap.

Sedap juga tu!

Inilah rezeki yang kita wajib syukuri.Kita sangat beruntung berbanding saudara kita di kem tahanan Arakan yang hanya makan nasi dan cili pedas dilenyek halus.

Penutup

Saya kongsikan cerita perut lapar ini bukanlah untuk menagih simpati.Lagipun kelaparan yang saya alami terlalu sedikit berbanding mereka yang kurang bernasib baik di luar sana.

Saya mohon janganlah membazir makanan yang kita miliki.Ingatlah masih ada insan lain yang masih kelaparan.Sehari mereka makan kenyang. Dua tiga hari mereka makan ala kadar.Itupun kalau ada.

Kita tidak tahu mereka.Yang kita tahu kita lapar dan kita ada makanan yang sedia untuk dijamah bagi melegakan kelaparan.

Jangan biarkan kelaparan terlalu lama kerana boleh menjejaskan kesihatan.Cegah perut lapar dengan makan makanan yang berkhasiat.

Semoga bermanfaat hendaknya dan jangan segan-segan untuk teruskan bacaan Kisah Cinta Yang Menyentuh Hati Wanita

26 thoughts on “Pengalaman Perit Menahan Perut Lapar”

  1. Sedih rasa bila baca ni.. serius terkesan. Pasti ada hikmah buat peringatan pembaca termasuk diri saya sendiri. Semoga tuan terus sukses dan diberkati… aamiin.

  2. kadang2 Memang harus kena latih diri berlapar iaitu dengan berpuasa. huhu…

    dengan berpuasa, berat mudah turun dan poket pun jimat banyak. hehe…

  3. Allahu…sedih kamek baca…mun perlukan apa2, iboh malu contact kamek walopun mungkin ada masanya kamek sik mampu mok berik apa2…kamek sangat memahami apa yang kitak lalui ya…moga dipermudahkan semuanya…

  4. Zumal pernah juga tahan lapar sampai suatu ketika tu apa pun tiada di rumah melainkan biskut lemau. Pagi biskut, malam biskut. Pernah juga makan mee segera separuh bungkus sehari. Alhamdulillah masih bernafas 😁

  5. Motivasi bulan puasa lain sikit sebab puasa berjemaah dengan orang sekeliling. Tapi bulan bukan puasa lebih sikit dugaannya. Tapi Alhamdulillah, ada juga rezekinya walau nasi dan kicap. Kisah yang baik untuk diambil iktibar disebaliknya.

  6. betul tu. lapar membuatkan badan tak seimbang. saya pernah ikat perut semasa hari pertama di tempat kerja baru. duit simpan cukup-cukup untUK sewa rumah.

  7. Saya juga pernah lalui situasi seperti tuan suatu ketika dulu. Peritnya Allah yang tahu. Tak boleh nak duduk, lembik, sakit kepala, pandangan kabur. Tapi, Maha Pengasihnya Dia, didatangkan jiran-jiran yang hantar makanan walhal mereka tak tahu pun di rumah saya tak ada makanan pada waktu itu. Moga dimudahkan urusan tuan dan sentiasa dilimpahkan rezeki yang tak putus-putus untuk bantu mereka yang memerlukan juga.
    Hawa Hassan recently posted…12 Tip Hias Rumah Yang Perlu Diambil Kira Agar Sesuai Dengan Tema Dan BajetMy Profile

  8. Terima kasih atas perkongsian tuan kali ni. Sangat bermakna jika dipandang dari sudut yang positif. Tapi kenalah pandang dari perspektif diri sendiri dulu barulah kita dapat fahami apa maksud sebenar tuan dari posting ini.

    Kicap pedas tu menarik, ketika saya di Sarawak hampir semua rumah ada kicap tu dan malangnya setelah lama berada di Sarawak dan kembali ke negeri kelahiran Sabah, sukar pula nak dapatkan kicap tu.
    AhmadiKatu recently posted…Kau Terpilih Bukannya Terpinggir – Dia Pemberi UjianMy Profile

Leave a Comment

CommentLuv badge
%d bloggers like this: