Hidup wajar bergembira, wajib pula bersyukur

Kini sudah tahun baharu maka segala tabiat dan tindakan yang kurang baik jom kita tinggalkan.

Tahun lepas saya alami tanda-tanda Anxiety Disorder (AD)

Tidak berani juga saya akui saya kena AD kerana bukan dari perakuan doktor.

Alhamdulillah berkat doa kawan-kawan semua dan izinNya, saya berjaya atasi perlahan-lahan.

Namun baru-baru ini, saya alami gejala yang lain pula.

Ia dikenali sebagai kelesuan minda dan kepenatan emosi.

Seseorang yang terkena ‘benda alah’ ini akan mengalami swing mood, emosi yang kosong dan tiada keterujaan untuk kehidupan.

Tapi tidaklah sampai ke tahap masalah mental.

Kalau tidak diatasi segera atau dibiarkan sahaja maka potensi untuk hadapi kemurungan sangat tinggi.

Sebab itu hidup ini wajar kita bergembira, bahkan wajib pula bersyukur.

Biar saya beri pencerahan ringkas.

Ketika mahu menulis artikel ini, saya sudah letak tajuk negatif,

“Dulu kemurungan, kini kelesuan “

Setelah diamati, perkataan negatif akan memberi energi lemah kepada saya dan juga pembaca.

Baca tajuk sahaja sudah terasa energi kurang gembira.

Lantas saya tukar kepada perkataan positif yang memberi energi kuat kepada kita semua.

Gunalah perkataan yang positif baik penulisan ataupun pertuturan.

Cubalah sedaya upaya untuk elak perkataan negatif yang memberi kesan energi lemah.

Energi atau aura tidak nampak.

Namun ia dapat dirasai sama ada secara sedar atau pun tidak.

Saya bagi contoh dengan kisah benar.

Beberapa hari yang lepas saya ada ke ibu pejabat.

Bos ajak makan buah rambutan di pantri.

Ketika menikmati rezeki, bos meluah perkataan,

“Already gone one day”

Mendengar perkataan negatif tersebut ( alangkah baiknya kalau saya tidak faham English ketika itu)

Saya mengangguk tanpa sepatah kata.

Jelas kelihatan bos tertekan, letih dan lesu.

Segala energi lemah itu meresap kepada saya kerana saya memang sudah terkena kelesuan minda dan kepenatan emosi sebelum berjumpa dengan beliau.

Apa yang berlaku kepada saya selepas itu, segala emosi negatif menyerang dari segala penjuru.

Keesokannya saya sudah tidak terdaya lagi dan mood terus ke laut.

Malu tapi benar.

Perlu diakui ketika usia menghampiri senja, hormon testostrone yang mempengaruhi kestabilan emosi jauh berkurangan.

Wajar mengawal fikiran dan emosi agar sentiasa positif.

Wajib meletakkan diri sendiri dalam keadaan gembira, tenang dan santai setiap masa.

Atas sebab demikian saya sentiasa meratib skrip bahawa hidup ini dinikmati dan disyukuri walau apapun terjadi.

Hidup wajar bergembira

tahun 2018

Ingat tiga perkara ini.

Masa lalu lepaskan selalu.

(Kalau teringat kisah lalu yang kurang best sila lupakan dengan lambaikan ..bye..bye]

Masa kini sedang dinikmati

(Sentiasa mindfulness dan hargai masa yang ada)

Masa depan letakkan harapan.

( Percayalah sentiasa ada cahaya di hujung terowong)

Betul tak ?

16 thoughts on “Hidup wajar bergembira, wajib pula bersyukur

  1. dulu ada yg bilang ke saya, midset kita sangat mempengaruhi hati2 yang dilewati.

    jadi kalau dari pagi kita sudah berpikir jelek, seharian itu bakalan jelek trus.

    tapi kalo dari pagi midset kita sudah semangat, berpikir positif, biasanya akan diikuti oleh hal2 positif selalu.

    tapi memang terkadang susah ya bang utk tetep positif dalam hal pikiran. adakalanya kita bad mood, gimana mau positive think kalo udah begitu🤣

    1. baru-baru ini saya ada membaca satu buku….boleh juga negatif thinking ..kena akui tetapi berpada-pada .Jangan keterlaluan.

      Sama juga dengan positif thinking …jangan over sangat sehingga tidak berpijak di bumi yang nyata

  2. Betul Mr Hanafi aura yang baik datang dari kata2 ucapan yg baik.
    Kadangkala apa yg kita baca dengar atau lihat mempengaruhi emosi kita.
    Kalau tak berjaya kawal kita akan terus lemas dalam mainan perasaan dan hanyut dibawa arus fikiran sendiri.
    Berbahagialah dan bersyukurlah seadanya. 😉
    Salina@IbuAqil recently posted…Rambut Mahkota WanitaMy Profile

  3. memang betullah fikiran (diri) kita ni umpama magnet. jika kita tarik negatif maka akan dapat yg negatif. jika tarik yg positif kita akan dapat yg positif.

    memetik kata-kata ni:
    Kita sebagai manusia, jangan ada 2 benda dalam hidup.

    1) Risaukan atau terlebih risau perkara yang tak berlaku lagi,
    2) Jangan menyesal dengan perkara yang dah berlaku.

    InshaAllah kalau tak ada 2 perkara ni, hidup akan jadi tenang.

    syafakallah…

  4. Betul tu Tuan. Tajuk yg positif menarik sekeliling yg aura positif. Hidup adalah kesempatan untuk bergembira, tetapi jangan lupa untuk selalu bersyukur atas setiap kebahagiaan yang kita dapatkan. Keberuntungan tidak datang dari kesenangan semata, melainkan dari pemahaman akan nilai-nilai yang sebenarnya penting dalam hidup.

    “Keberuntungan tidak datang dari kekayaan atau kemewahan, tetapi dari kemampuan untuk menikmati apa yang kita miliki dan bersyukur atasnya. Bersyukur akan membuat hidup Anda lebih bermakna dan membuat Anda lebih bahagia dalam menjalani hidup.”

    Syukur adalah kunci untuk menikmati kebahagiaan yang sebenarnya. Bergembiralah dalam hidupmu, tetapi jangan lupa untuk selalu mengingat bahwa setiap kebahagiaan datangnya dari Allah yang harus kita syukuri.

    “Kehidupan terasa sempurna ketika kita mampu menemukan kebahagiaan dalam setiap situasi dan bersyukur atas setiap pengalaman yang kita jalani. Jangan menunggu untuk merasa bahagia, ciptakan kebahagiaan itu dengan selalu bersyukur atas apa yang ada.”
    Afiffuddin recently posted…Itik Salai Masthar Sungai MerabMy Profile

    1. wah…komen bro yang cukup win

      terima kasih kerana sudi berkongsi pandangan dan pendapat yang bernas.

      saya rasa bersyukur dan bahagia membacanya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge